Rabu, 18 Maret 2009

Program Gerakan Belajar Al Qur'an


PROPOSAL PROGRAM GERAKAN BELAJAR ALQUR’AN
ANAK-ANAK USIA SEKOLAH DASAR

MUQODDIMAH

Bismillaahirrahmaanirrahiim,

Segala puji bagi Allah, kami memuji-Nya, kami memohon pertolongan dan ampunan kepada-Nya, kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri-diri kami dan kejelekan amal perbuatan kami. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya, dan barangsiapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk.
Aku bersaksi bahwasanya tidak ada Ilah yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah swt semata, tidak ada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwasanya Nabi Muhammad saw adalah hamba dan Rasul-Nya.

Semoga Allah melimpahkan sholawat serta salam yang banyak kepada Nabi Muhammad saw, kepada keluarga dan sahabatnya serta setiap orang yang mengikuti mereka dengan kebaikan sampai hari Kiamat. Amma ba’du.

Al-Ghazali rahimahullah dalam bukunya yang berjudul Ihya ‘Ulumuddin telah menyebutkan: “Perlu diketahui bahwa jalan untuk melatih anak-anak termasuk urusan yang paling penting dan harus mendapat prioritas yang lebih dari yang lainnya. Anak merupakan amanat di tangan kedua orang tuanya, dan kalbunya yang masih bersih merupakan permata yang sangat berharga. Jika ia dibiasakan untuk melakukan kebaikan, niscaya dia akan tumbuh menjadi baik dan menjadi orang yang bahagia di dunia dan akhirat. Sebaliknya, jika dibiasakan dengan keburukan serta ditelantarkan seperti hewan ternak, niscaya dia akan menjadi orang yang celaka dan binasa”. Keadaan fitrahnya akan senantiasa siap untuk menerima yang baik atau yang buruk dari orang tua atau murabbi (pendidik)nya.

Inilah barangkali pesan moral Islam kepada setiap orangtua dan murabbi (pendidik) berkaitan dengan pendidikan pada anak-anak untuk diarahkan kepada kebaikan dan memberikan bekal berbagai adab dan moralitas agar mereka terbimbing menjadi anak-anak yang dapat dibanggakan kelak di hadapan Allah swt.


PENDAHULUAN

1. Latar Belakang.
Anak merupakan amanah dari Allah SWT yang harus kita jaga dan kita didik dengan baik. Allah SWT telah menanamkan fitrah suci pada anak-anak, yang dengan fitrah bersebutlah ia akan menjadi permata yang sangat berharga. Namun Allah SWT juga telah membekalinya dengan rasa, potensi diri dan panca indera. Dan kitalah yang bertanggung jawab untuk mengembangkan segala rasa dan potensi diri yang dimiliki pada tiap anak.

Sesungguhnya masa kanak-kanak merupakan fase yang paling subur, paling panjang, dan paling dominan bagi seorang murabbi untuk menanamkan norma-norma yang mapan dan arahan yang bersih ke dalam jiwa dan sepak terjang anak-anak didiknya. Berbagai kesempatan terbuka lebar untuk sang murabbi dan semua potensi tersedia secara berlimpah dalam fase ini dengan adanya fitrah yang bersih, masa kanak-kanak yang masih lugu, kepolosan yang begitu jernih, kelembutan dan kelenturan jasmaninya, kalbu yang masih belum tercemari, dan jiwa yang masih belum terkontaminasi.

Apabila masa ini dapat dimanfaatkan oleh sang murabbi secara maksimal dengan sebaik-baiknya, tentu harapan yang besar untuk berhasil akan mudah diraih pada masa mendatang, sehingga kelak sang anak akan tumbuh menjadi seorang pemuda yang tahan dalam menghadapi berbagai macam tantangan, beriman, kuat, kokoh, lagi tegar.

Berangkat dari realita ini, maka kami membuat suatu wadah yang dapat membina dan mendidik secara tepat untuk anak-anak usia sekolah dasar, yaitu dengan program Gerakan Belajar Al Qur'an anak-anak usia sekolah dasar.

Dalam upaya merealisasikan program Gerakan Belajar Al Qur'an anak-anak usia sekolah dasar, dipandang perlu membentuk suatu Lembaga Pendidikan Al Qur'an jenjang pendidikan Taman Pendidikan Al Qur’an (TPA). Jenjang pendidikan TPA dianggap sangat penting dan strategis dalam upaya mencetak dan membina sumber daya yang berkualitas dari segi keimanan, akhlak, dan intelektualitasnya sejak usia dini. Hal ini sesuai dengan pencapaian tujuan pembelajaran, yaitu membangun generasi ideal masa depan yang memiliki kemurnian tauhid, akhlak mulia, cerdas dan mandiri.

2. Tujuan dan Fungsi
Secara umum tujuan Pembentukan Taman Pendidikan Al Qur’an adalah untuk menciptakan generasi muda yang beriman , berakhlak mulia, cerdas dan mandiri. Secara khusus tujuan Taman Pendidikan Al Qur’an adalah untuk mengembangkan potensi yang berkaitan dengan:
  1. Wadah pendidikan yang berbasis Islam, khususnya pendidikan Al Qur’an;
  2. Mengembangkan seluruh potensi anak sejak usia dini dalam rangka mewujudkan pendidikan anak seutuhnya sehingga nantinya terbangun generasi ideal masa depan yang beriman, berakhlak mulia, cerdas dan mandiri.
  3. Melaksanakan pembelajaran yang aktif, kreatif, efektif, dan menyenangkan serta mengembangkan life skills.

3. Sasaran

Tersedianya sarana pendidikan agama usia dini bagi anak-anak masyarakat sekitar

4. Kriteria Kegiatan

  • Kegiatan yang bersifat edukatif;
  • Kegiatan dengan penekanan pada pengetahuan agama (baca tulis Al Qur’an, Keimanan, Akhlak, dan lain-lain);
  • Kegiatan pengembangan potensi anak.

RENCANA KEGIATAN

Kegiatan-kegiatan yang telah kami laksanakan dalam upaya mendekatkan Alquran pada generasi muda islam sebagai berikut :

  • Memberikan wakaf Buku Iqro sebanyak 100 (seratus) buah pada Majelisul Ilmil Qur’an (MMQ) Attawaqal. Alamat : Desa Margodadi, Kec. Jati Agung Kab. Lampung Selatan. Jumlah santriwan dan santriwati 90 (sembilanpuluh) orang, pengasuh MMQ Attawaqal Ustadz Achmad Suhairi;
  • Memberi bimbingan baca tulis Alqur’an pada Taman Pendidikan Alquran (TPA) Baitus Silaturrahim. Alamat : Kelurahan Tanjung Gading, Tanjungkarang Timur Bandar Lampung. Jumlah santriwan dan santriwati 30 (tigapuluh) orang, pengasuh TPQ Almukhlishin Ustadz Madkhalur Razak;
  • Memberi bimbingan baca tulis Alqur’an pada Taman Pendidikan Alquran (TPA) Baitus Silaturrahim. Alamat : Kelurahan Kedamaian, Tanjungkarang Timur Bandar Lampung. Jumlah santriwan dan santriwati 20 (duapuluh) orang, pengasuh TPA Baitus Silaturrahim Amrullah Ibrahim.

Kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan berkaitan dengan program Wakaf Kitab Alquran, Buku Yaasin dan Buku Iqro sebagai berikut :

  • Memberikan Wakaf Kitab Alquran kepada santriwan dan santriwati Taman Pendidikan Alquran (TPA) Baitul Ulum (SDN 1 Sawah Brebes) Kel. Sawah Brebes, Kec. Tanjungkarang Timur Kota Bandar Lampung, sebanyak 25 (duapuluhlima) kitab, Buku Yaasin sebanyak 200 (duaratus) buku dan Buku Iqro sebanyak 100 (seratus) buku;
  • Membuat bangunan Gedung Lembaga Pendidikan Al Qur'an TPA "Baitus Silaturrahim"

0 komentar:

Posting Komentar

 
;